100 Warga Diduga Tertimbun Dalam Serangan Rudal di Sebuah Apartemen di Kyiv

Seratusan lebih warga sipil diperkirakan tewas setelah sebuah apartemen rata dengan tanah usai dihantam rudal milik militer Rusia di Kyiv. Ada kekhawatiran yang meningkat bahwa 100 orang terkubur di bawah puing puing setelah sebuah blok apartemen di dekat Kyiv dihantam dan setelah serangan bom cluster di kota Chernihiv menewaskan 49 orang. Di tempat lain, kekacauan dan kehancuran terlihat di kota barat laut Zhytomyr pada hari Jumat, setelah terkena tembakan yang menghancurkan gedung sekolah.

Gambar gambar memilukan di pinggiran ibu kota yang terkepung, mengkonfirmasi kerusakan besar besaran di daerah daerah sipil berpenduduk padat, dengan tumpukan puing puing, logam bengkok, dan mobil mobil yang terbakar membentang di kejauhan. Seorang tentara Ukraina digambarkan sedang menyelamatkan seorang bayi kecil dari lokasi kehancuran total, sementara foto foto lain menunjukkan seorang wanita ketakutan berjalan melewati sebuah rumah yang terbakar setelah Irpin ditumbuk oleh pasukan Kremlin. Program Pangan Dunia Perserikatan Bangsa Bangsa memperingatkan tentang krisis pangan yang mengancam di Ukraina di daerah konflik.

Volodymyr Zelensky telah mendesak Ukraina untuk terus memerangi pasukan Vladimir Putin menyusul tuduhan bahwa pasukan Rusia menembaki Mariupol meskipun menjanjikan gencatan senjata untuk memungkinkan ratusan ribu warga sipil melarikan diri dari kota pelabuhan yang strategis itu. Dalam pidato menantang pada hari Sabtu, pemimpin perang yang berubah menjadi komik memerintahkan 'mereka yang bisa' untuk terus menyerang pasukan Kremlin karena lebih dari 200.000 warga sipil di Mariupol dan kota Volnovakha di timur negara itu diberi waktu lima jam untuk mengungsi ke barat ke Zaporizhzhia. . Berbicara kepada AS secara langsung, presiden Ukraina kemudian bergemuruh 'apa lagi yang dibutuhkan' untuk meyakinkan Presiden Joe Biden untuk menegakkan zona larangan terbang, suatu tindakan yang dapat memperluas perang, setelah ia menuduh Barat pengecut dalam menghadapi agresi Rusia.

Para pejabat di Mariupol menuduh bahwa pasukan Rusia mencemooh gencatan senjata yang disepakati dan menggempur kota itu. Wakil Wali Kota Serhiy Orlov mengatakan kepada BBC: "Rusia terus mengebom kami dan menggunakan artileri. Ini gila. Tidak ada gencatan senjata di Mariupol dan tidak ada gencatan senjata di sepanjang rute. Warga sipil kami siap untuk melarikan diri tetapi mereka tidak dapat melarikan diri di bawah penembakan.’

Wakil Perdana Menteri Ukraina Iryna Vereshchuk mengatakan Kyiv sedang 'memverifikasi' klaim bahwa pasukan Kremlin menembaki Mariupol, memperingatkan: 'Seluruh dunia sedang menonton.' Kementerian pertahanan Rusia mengatakan pada hari Sabtu bahwa unitnya telah membuka koridor kemanusiaan di dekat dua kota yang dikepung oleh pasukannya selama lima jam antara pukul 12 siang dan 5 sore waktu Moskow, kantor berita Rusia RIA melaporkan. Di Mariupol, warga akan diizinkan pergi selama lima jam, kata pejabat kota itu. Kementerian pertahanan Rusia mengatakan serangan luas kemudian akan berlanjut di Ukraina, kata RIA.

Pemerintah Ukraina mengatakan rencananya adalah untuk mengevakuasi sekitar 200.000 orang dari Mariupol dan 15.000 dari Volnovakha, dan Palang Merah adalah penjamin gencatan senjata. Tidak ada konfirmasi segera bahwa penembakan telah berhenti dan tidak jelas apakah gencatan senjata akan diperpanjang ke daerah lain, karena perang Putin dengan Ukraina memasuki hari ke 10. Evakuasi akan dilihat sebagai awal dari serangan terakhir yang, jika berhasil, akan membuat tentara Rusia bergerak ke utara dari Krimea yang diduduki dan bergabung dengan pasukan mereka dari timur dan menguasai pantai Ukraina di Laut Azov.

Sejak Rusia menginvasi pada 24 Februari, Moskow telah memukul kota kota Ukraina, dengan pejabat melaporkan ratusan warga sipil tewas. Pembangkit listrik tenaga atom terbesar di Eropa bahkan diserang yang memicu kekhawatiran akan bencana nuklir. Tetapi Rusia sejauh ini hanya merebut dua kota utama, Berdiansk dan Kherson di pantai Laut Hitam selatan Ukraina. Menangkap Mariupol merupakan hadiah yang lebih besar bagi pasukan Rusia karena akan memberikan pukulan telak terhadap akses maritim Ukraina dan terhubung dengan pasukan yang datang dari Krimea dan Donbas yang dianeksasi.

Zelensky mengungkapkan berhasil mendapatkan kesepakatan untuk memberikan bantuan ke kota kota di Ukraina yang berada dalam situasi yang mengerikan dan terburuk, Mariupol dan Volnovakha, untuk menyelamatkan anak anak dan wanita dan orang tua. Untuk menyediakan obat obatan dan makanan bagi mereka yang tinggal di sana di tempat tempat itu. 'Orang orang yang mau meninggalkan tempat tempat ini seharusnya bisa melakukannya sekarang menggunakan koridor kemanusiaan, tetapi mereka yang bisa harus terus berjuang. “Kami melakukan semua yang kami bisa di pihak kami untuk memastikan perjanjian ini berhasil, mengenai koridor kemanusiaan dan kami akan melihat apakah kami dapat melangkah lebih jauh tentang negosiasi kami dengan Rusia.”

Badan badan bantuan telah memperingatkan bencana kemanusiaan yang sedang berlangsung ketika makanan, air dan pasokan medis menipis dan pengungsi mengalir ke Ukraina barat dan negara negara Eropa tetangga. Di kota pelabuhan tenggara Mariupol – yang penangkapannya akan menjadi hadiah utama bagi Rusia – tidak ada air, panas atau listrik dan makanan hampir habis, menurut Walikota Vadym Boychenko. “Kami hanya dihancurkan,” katanya. Pengepungan Mariupol terjadi ketika lebih banyak pasukan Rusia beringsut lebih dekat ke ibukota Kyiv, menghadapi perlawanan keras dan menembaki pinggiran barat dan kota utara Chernihiv, di mana ada banyak korban sipil dalam beberapa hari terakhir.

Dalam pidato pahit dan emosional pada Jumat malam, Zelensky mengecam kekuatan NATO karena menolak memberlakukan zona larangan terbang di negaranya, memperingatkan bahwa 'semua orang yang mati mulai hari ini juga akan mati karena Anda'. Dia mengklaim keragu raguan Barat akan sepenuhnya melepaskan tangan Rusia karena meningkatkan serangan udaranya. NATO mengatakan zona larangan terbang dapat memicu perang yang meluas di Eropa dengan Rusia yang bersenjata nuklir. Tetapi ketika Amerika Serikat dan anggota NATO lainnya mengirim senjata ke Kyiv dan lebih dari 1 juta pengungsi tumpah ke seluruh benua, konflik sudah menarik di negara negara yang jauh melampaui perbatasan Ukraina. "Aliansi telah memberikan lampu hijau untuk pemboman kota dan desa Ukraina," katanya, memperingatkan bahwa "sejarah Eropa akan mengingat ini selamanya".

Dalam pesan video terpisah kepada pengunjuk rasa anti perang di beberapa kota Eropa, Zelensky terus meminta bantuan. “Jika kami jatuh, kamu akan jatuh,” katanya. Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg sebelumnya mengesampingkan kemungkinan zona larangan terbang, dengan mengatakan pesawat pesawat Barat harus menembak jatuh pesawat Rusia. Dalam peringatan krisis kelaparan yang akan datang, Program Pangan Dunia PBB mengatakan jutaan orang di Ukraina, pemasok gandum global utama, akan membutuhkan bantuan pangan 'segera'. Dewan Keamanan PBB akan mengadakan pertemuan terbuka Senin tentang situasi kemanusiaan yang memburuk.

PBB memperkirakan bahwa 12 juta orang di Ukraina dan 4 juta yang melarikan diri ke negara negara tetangga dalam beberapa bulan mendatang akan membutuhkan bantuan kemanusiaan. Pemimpin Ukraina akan memberi pengarahan kepada para senator AS pada hari Sabtu melalui panggilan konferensi video ketika kongres AS mempertimbangkan permintaan dana darurat sebesar $10 miliar untuk bantuan kemanusiaan dan kebutuhan keamanan. Sementara barisan lapis baja Rusia yang besar yang mengancam ibu kota Ukraina tetap terhenti di luar Kyiv, militer Putin telah meluncurkan ratusan rudal dan serangan artileri ke kota kota dan situs situs lain di seluruh negeri.

Add a Comment

Your email address will not be published.